Rabu , 12 Desember 2018

Harga Minyak Mencapai Posisi Tertinggi Tahun Ini

Harga minyak menguat pada Kamis mencapai tingkat tertinggi sejauh tahun ini, didorong oleh dolar yang lemah, data positif klaim pengangguran dan permintaan bahan bakar pemanas yang kuat di Amerika Serikat.

Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Maret melonjak setinggi 98,83 dolar AS per barel. Kemudian berdiri di 98,16 dolar AS, naik 78 sen dari Rabu, lapor AFP.

Minyak mentah Brent North Sea untuk Maret naik 58 sen menjadi berdiri di 106,83 dolar AS per barel dalam transaksi sore di London.

Pasar minyak memperpanjang kenaikannya setelah data AS menunjukkan klaim baru mingguan untuk asuransi pengangguran jatuh menjadi 331.000 dari 351.000 pada minggu sebelumnya .

Data cerah membebani greenback, yang membuat minyak mentah yang dihargakan dalam dolar lebih murah untuk pembeli yang menggunakan mata uang lebih kuat. Itu cenderung meningkatkan permintaan dan harga minyak.

Minyak mentah berjangka juga mendapat dukungan permintaan yang kuat untuk bahan bakar pemanas di Amerika Serikat karena negara itu bergulat dengan musim dingin yang parah, kata para dealer.

“Penurunan 20.000 dalam klaim pengangguran mingguan telah membantu melemahkan dolar AS dan mendorong harga minyak AS ke tertinggi empat minggu ketika badai salju lain bersiap-siap untuk melanda Timur Amerika Serikat,” kata analis Michael Hewson di perusahaan perdagangan CMC Markets Inggris.


“Ini telah membantu menarik harga Brent lebih tinggi bersama dengan itu, meskipun data ekonomi Eropa hari ini mengecewakan, dengan pesanan pabrik Jerman turun 0,5 persen pada Desember.”

Membaiknya klaim pengangguran AS, tanda laju PHK, datang sehari menjelang data pertumbuhan pekerjaan dan pengangguran Januari dari Departemen Tenaga Kerja .

Pasar minyak telah meningkat pada Rabu, setelah laporan persediaan minyak AS yang dipantau cermat menunjukkan cuaca musim dingin yang parah di sebagian besar negara itu mendorong permintaan untuk minyak pemanas.

Stok di pusat perdagangan di Cushing, Oklahoma, jatuh 1,5 juta barel, Departemen Energi (DoE) mengatakan Rabu, menunjukkan kuatnya permintaan dan mengangkat harga minyak.

Cadangan minyak mentah komersial AS naik 400.000 barel dalam pekan yang berakhir 31 January, DoE menambahkan, jauh lebih kecil dari rata-rata perkiraan analis 2,2 juta.

Tetapi pedagang fokus pada empat minggu berturut-turut penurunan hasil penyulingan, yang termasuk minyak diesel dan minyak pemanas.

Sulingan turun 2,4 juta barel, jauh lebih besar dari 2,0 juta barel yang diperkirakan.

“Kondisi pembekuan berlanjut di seluruh Amerika, mendukung permintaan minyak pemanas,” kata analis Lucy Sidebotham di konsultan energi Inenco yang berbasis di Inggris.

Salju berbahaya dan hujan yang dingin membeku melanda Amerika Serikat timur laut pada Rabu, mengganggu ribuan penerbangan dan menyebabkan kekacauan lalu lintas untuk jutaan. (asatu/hs)

Kirim komentar Anda disini

Komentar

Baca Juga

Perguruan Walet Putih Juara Umum Kejurkab IPSI Kampar

BANGKINANG, DETAKKAMPAR.CO.ID – Perguruan Walet Puti berhasil keluar sebagai juara umum Kejuaraan Kabupaten (Kejurkab) Pencak ...