Senin , 17 Juni 2019

Pola Makan Tak Sehat Pemicu Resiko Besar Kematian Dini di Dunia

Teks foto : Ilustrasi

JAKARTA, DETAKKAMPAR.CO.ID — Sebuah studi berskala besar menemukan bahwa pola makan tak sehat memiliki kontribusi paling besar terhadap kasus-kasus kematian dini di dunia. Pengaruh pola makan tak sehat terhadap kematian dini bahkan lebih besar dari kebiasaan merokok.

Temuan ini terungkap dalam The Global Burden of Disease Study yang dimuat dalam jurnal The Lancet. Studi yang berlangsung sejak 1990 hingga 2017 di 195 negara ini menujukkan bahwa pola makan yang buruk berkontribusi besar terhadap terjadinya penyakit tidak menular.

Menurut studi ini, pola makan yang buruk bertanggung jawab atas satu dari lima kematian pada orang dewasa pada 2017. Angka ini setara dengan 11 juta kematian ornag dewasa.

Sekitar 10 juta dari 11 juta kematian tersebut disebabkan oleh penyakit kardiovaskular. Sedangkan sisanya merupakan kematian yang disebabkan oleh penyakit tidak menular lain seperti kanker dan diabetes tipe 2.

Negara dengan rasio kematian terkait pola makan tertinggi adalah Uzbekistan. Di negara tersebut, terdapat 892 kematian akibat pola makan tak sehat per 100 ribu kematian.

“Studi ini membuktikan apa yang banyak orang pikirkan sleama beberapa tahun, bahwa pola makan yang buruk bertanggungjawab atas lebih banyak kematian dibandingkan faktor risiko lain di dunia,” terang salah satu peneliti sekaligus direktur dari Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington Dr Christopher JL Murray seperti dilansir Medical News Today.

Tim peneliti juga menemukan bahwa kurang mengonsumsi makanan-makanan sehat sama berbahayanya dengan terlalu banyak mengonsumsi makanan tak sehat. Beberapa makanan sehat yang dimaksud adalah sayur dan buah-buahan.

pola makan atau diet tersebut adalah diet tinggi sodium, diet rendah gandum utuh, diet rendah buah, diet rendah kacang-kacangan dan biji-bijian, diet rendah sayuran dan diet rendah asam lemak omega 3.

“Tiap diet tersebut bertanggungjawab terhadap lebih dari 2 persen kematian di dunia,” terang tim peneliti.

Sumber : Republika.co.id

Kirim komentar Anda disini

Komentar

Baca Juga

Macet Usai Raker, Azis Zaenal Manfaatkan Ojek Online

JAKARTA,DETAKKAMPAR.CO.ID -Kemajuan teknologi didunia industri transportasi seperti Gojek dan Grab menjadi pilihan masyarakat di kota-kota ...