Selasa , November 30 2021

Bupati Jefri Noer Kunjungan Ketempat Menjahit

Detak kampar.com Tambang- Bupati Kampar H.Jefry Noer meminta peserta menjahit agar membuat kelompok, gunanya biar ada saingan antar sesama penjahit, tetapi harus di ingat saingan dalam artian untuk motifasi semangat kerja agar lebih maju.

Hal itu ditegaskan Bupati ketika melakukan peninjauan lokasi pusat keterampilan belajar masyarakat bidang menjahit di Desa Aursati Kecamatan Tambang, yang saat itu Bupati berkunjung bersama Kolonel pasukan  Kakorda Kementerian pertahanan Riau  Eka Bagus.
Selain itu, Bupati meminta peserta supaya dalam enam bulan ke depan harus bisa mandiri dengan mempunyai penghasilan minimal sudah satu setengah juta, karena disini tempat memahirkan keterampilan menjahit bukan lagi tempat belajar maksudnya disini yang harus di ingat bagaimana teknik kerja cepat,efisien waktu dan sesuai jadwal.
Sepakat jadi wanita tangguh dalam 6 bulan ke depan dengan penghasilan 1,5 juta dan mandiri,ungkap Jefry mengulang kalimatnya kepada alumni  angkatan tahun 2014 yang belum dapat pekerjaan yang sedang di “follow up” agar lebih terampil dan siap pada jum’at (16/10).
Kepada peserta  menjahit Bupati mengingatkan, keberhasilan ada di tangan kita, maksudnya tinggal bagaimana semangat dan keseriusan menjalani pendidikan dan latihan agar cepat pandai sampai bisa membuat satu pakaian utuh dengan waktu dan keterampilan yang lebih baik lagi,ujarnya.
Kepada instruktur, Bupati berpesan dan menginstruksikan segera buat kelompok menjahit  agar dalam enam bulan ke depan  harus berhasil punya penghasilan 1,5 juta perbulan.

Sementara instruktur menjahit Surya Atmaja menambahkan, peserta pelatihan di latih untuk sabar, cermat dan teliti, karena itu di ajar satu persatu bagaimana cara menjahit yang benar, cepat dan akurat waktu, mulai memasukkan benang, menjahit pola yang sudah di tentukan, semua diarahkan dan dilatih sampai “finishing” menjadi satu rangkaian baju siap pakai.(Edi/hms)

Kirim komentar Anda disini

Komentar